Karya Tulis
129 Hits

Tafsir An-Najah (Qs.2:130-134) Bab 73 - Wasiat Nabi Ibrahim


WASIAT NABI IBRAHIM

 

وَمَنْ يَّرْغَبُ عَنْ مِّلَّةِ اِبْرٰهٖمَ اِلَّا مَنْ سَفِهَ نَفْسَهٗ ۗوَلَقَدِ اصْطَفَيْنٰهُ فِى الدُّنْيَا ۚوَاِنَّهٗ فِى الْاٰخِرَةِ لَمِنَ الصّٰلِحِيْنَ

اِذْ قَالَ لَهٗ رَبُّهٗٓ اَسْلِمْۙ قَالَ اَسْلَمْتُ لِرَبِّ الْعٰلَمِيْنَ

وَوَصّٰى بِهَآ اِبْرٰهٖمُ بَنِيْهِ وَيَعْقُوْبُۗ يٰبَنِيَّ اِنَّ اللّٰهَ اصْطَفٰى لَكُمُ الدِّيْنَ فَلَا تَمُوْتُنَّ اِلَّا وَاَنْتُمْ مُّسْلِمُوْنَ ۗ

اَمْ كُنْتُمْ شُهَدَاۤءَ اِذْ حَضَرَ يَعْقُوْبَ الْمَوْتُۙ اِذْ قَالَ لِبَنِيْهِ مَا تَعْبُدُوْنَ مِنْۢ بَعْدِيْۗ قَالُوْا نَعْبُدُ اِلٰهَكَ وَاِلٰهَ اٰبَاۤىِٕكَ اِبْرٰهٖمَ وَاِسْمٰعِيْلَ وَاِسْحٰقَ اِلٰهًا وَّاحِدًاۚ وَنَحْنُ لَهٗ مُسْلِمُوْنْ

تِلْكَ اُمَّةٌ قَدْ خَلَتْ ۚ لَهَا مَا كَسَبَتْ وَلَكُمْ مَّا كَسَبْتُمْ ۚ وَلَا تُسْـَٔلُوْنَ عَمَّا كَانُوْا يَعْمَلُوْنَ

“Dan orang yang membenci agama Ibrahim, hanyalah orang yang memperbodoh dirinya sendiri. Dan sungguh, Kami telah memilihnya (Ibrahim) di dunia ini. Dan sesungguhnya di akhirat dia termasuk orang-orang shaleh. (Ingatlah) ketika Tuhan berfirman kepadanya (Ibrahim), “Berserah dirilah!” Dia menjawab, “Aku berserah diri kepada Tuhan seluruh alam.” Dan Ibrahim mewasiatkan (ucapan) itu kepada anak-anaknya, demikian pula Yakub. “Wahai anak-anakku! Sesungguhnya Allah telah memilih agama ini untukmu, maka janganlah kamu mati kecuali dalam keadaan Muslim.” Apakah kamu menjadi saksi saat maut akan menjemput Yakub, ketika dia berkata kepada anak-anaknya, “Apa yang kamu sembah sepeninggalku?” Mereka menjawab, “Kami akan menyembah Tuhanmu dan Tuhan nenek-moyangmu yaitu Ibrahim, Ismail dan Ishak, (yaitu) Tuhan Yang Maha Esa dan kami (hanya) berserah diri kepada-Nya.” Itulah umat yang telah lalu. Baginya apa yang telah mereka usahakan dan bagimu apa yang telah kamu usahakan. Dan kamu tidak akan diminta (pertanggung-jawaban) tentang apa yang dahulu mereka kerjakan.”

 ( Qs. Al-Baqarah [ 2 ] : 130-134 )

 

 

1.      Membenci Ajaran Nabi Ibrahim.

 

1)     Diriwayatkan bahwa Abdullah bin Salam seorang Yahudi yang sudah masuk Islam mengajak kepada keponakannya yang bernama Salamon dan Muhajir untuk masuk Islam. Beliau menerangkan kepada keduanya bahwa di dalam Taurat telah disebutkan akan datang Nabi yang terakhir yang bernama Ahmad  ( Muhammad ), barang siapa yang beriman kepadanya, maka dia telah mendapatkan petunjuk, sedangkan yang tidak beriman, dia telah terkutuk. Mendengar penjelasan tersebut , maka Salamon langsung masuk Islam, sedangkan Muhajir enggan masuk Islam, maka turunlah ayat ini.

 

2)     Siapa yang membenci ajaran Nabi Ibrahim maka sesungguhnya ia telah membodohi dirinya sendiri. Agama  Ibrahim adalah Agama Tauhid, hanya menyembah kepada Allah serta menjauhi kesyirikan. Ini sesuai dengan firman Allah Subhanahu wa Ta’ala,

 

اِنَّ اِبْرٰهِيْمَ كَانَ اُمَّةً قَانِتًا لِّلّٰهِ حَنِيْفًاۗ وَلَمْ يَكُ مِنَ الْمُشْرِكِيْنَۙ

 

“Sungguh, Ibrahim adalah seorang imam (yang dapat dijadikan teladan), patuh kepada Allah dan hanif. Dan dia bukanlah termasuk orang musyrik (yang mempersekutukan Allah).” (Qs. An-Nahl [ 16 ] : 120)

 

Ini dikuatkan dengan firman-Nya,

 

اِنِّيْ وَجَّهْتُ وَجْهِيَ لِلَّذِيْ فَطَرَ السَّمٰوٰتِ وَالْاَرْضَ حَنِيْفًا وَّمَآ اَنَا۠ مِنَ الْمُشْرِكِيْنَۚ

 

“Aku hadapkan wajahku kepada (Allah) yang menciptakan langit dan bumi dengan penuh kepasrahan (mengikuti) agama yang benar, dan aku bukanlah termasuk orang-orang musyrik.” (Qs. Al-An’am [ 6 ] : 79)

 

Sedang yang membenci ajaran Nabi Ibrahim adalah kaum Yahudi dan Nasrani, mereka mengklaim pengikut agama Ibrahim. Tetapi mereka membuat bid’ah baru yang bernama Agama Yahudi dan Agama Nasrani .

 

مَاكَانَ اِبْرٰهِيْمُ يَهُوْدِيًّا وَّلَا نَصْرَانِيًّا وَّلٰكِنْ كَانَ حَنِيْفًا مُّسْلِمًاۗ وَمَا كَانَ مِنَ الْمُشْرِكِيْنَ

 

“Ibrahim bukanlah seorang Yahudi dan bukan (pula) seorang Nasrani, tetapi dia adalah seorang yang lurus, Muslim dan dia tidaklah termasuk orang-orang Musyrik.” ( Qs. Ali-Imran [ 3 ] : 67)

 

Nabi Ibrahim telah dipilih oleh Allah menjadi orang shaleh di dunia dan di akhirat.

Ini mirip dengan firman-Nya,

 

وَاٰتَيْنٰهُ فِى الدُّنْيَا حَسَنَةً ۗوَاِنَّهٗ فِى الْاٰخِرَةِ لَمِنَ الصّٰلِحِيْنَ ۗ

 

“Dan Kami berikan kepadanya kebaikan di dunia, dan sesungguhnya di akhirat dia termasuk orang yang shaleh.” (Qs. an-Nahl [ 16 ] :122)

 

3)     Salah satu kriteria hamba Allah yang menjadi pilihan-Nya adalah orang yang pasrah penuh kepada Allah. Allah Subhanahu wa Ta’ala,  

 

اِذْ قَالَ لَهٗ رَبُّهٗٓ اَسْلِمْۙ قَالَ اَسْلَمْتُ لِرَبِّ الْعٰلَمِيْنَ

 

(Ingatlah) ketika Tuhan berfirman kepadanya (Ibrahim), “Berserah dirilah!” Dia menjawab, “Aku berserah diri kepada Tuhan seluruh alam.”

( Qs. al-Baqarah [ 2 ] : 131)

 

Inilah hakikat agama kepasrahan total kepada Allah. Pasrah kepada syariat-Nya dan pasrah kepada taqdir-Nya. Bahkan alam semesta pun ikut pasrah kepada-Nya baik secara pilihan maupun terpaksa.  Allah Subhanahu wa Ta’ala berfirman,

 

اَفَغَيْرَ دِيْنِ اللّٰهِ يَبْغُوْنَ وَلَهٗ ٓ اَسْلَمَ مَنْ فِى السَّمٰوٰتِ وَالْاَرْضِ طَوْعًا وَّكَرْهًا وَّاِلَيْهِ يُرْجَعُوْنَ

 

“Maka mengapa mereka mencari agama yang lain selain agama Allah, padahal apa yang di langit dan di bumi berserah diri kepada-Nya, (baik) dengan suka maupun terpaksa, dan hanya kepada-Nya mereka dikembalikan? “ ( Qs. Ali-Imran [ 3 ] : 83 )

 

Berpegang Teguh kepada Islam.

 

1)     Nabi Ibrahim dan Nabi Ya’kub mewasiatkan ucapan ( aku pasrah kepada tuhan semesta alam) kepada anak-anaknya yaitu Ismail, dan Ishaq serta anak keturunannya, “Wahai anak-anakku sesungguhnya Allah telah memilih agama Islam agama bagi kalian. Maka janganlah kalian mati kecuali dalam keadaan memeluk agama Islam ini.”

Hal itu menunjukkan beberapa hal :

(a)   Orang tua hendaknya berwasiat kepada anak-anaknya agar berpegang teguh terhadap agama Islam.

(b)  Nabi Ibrahim dan Nabi-Nabi keturunannya sejak Nabi Ismail , Nabi Ishaq, Nabi Ya’kub, Nabi Yusuf, Nabi Daud, Nabi Sulaiman, Nabi Musa, Nabi Zakaria, Nabi Yahya sampai Nabi Isa mereka adalah Para Nabi yang beragama Islam.

(c)   Kewajiban untuk mempertahankan ajaran agama Islam sampai akhir hayat . ini sesuai dengan firman-Nya :

 

يٰٓاَيُّهَا الَّذِيْنَ اٰمَنُوا اتَّقُوا اللّٰهَ حَقَّ تُقٰىتِهٖ وَلَا تَمُوْتُنَّ اِلَّا وَاَنْتُمْ مُّسْلِمُوْن

 

“Wahai orang-orang yang beriman! Bertakwalah kepada Allah sebenar-benar takwa kepada-Nya dan janganlah kamu mati kecuali dalam keadaan Muslim.

( Qs al- Imran [ 3 ] : 102)

Hal ini dikuatkan dengan firman-Nya :

 

وَاعْبُدْ رَبَّكَ حَتّٰى يَأْتِيَكَ الْيَقِيْنُ

 

“Dan sembahlah Tuhanmu sampai yakin (ajal) datang kepadamu.”

 ( Qs. al-Hijr [ 15 ] : 99 )

 

(d)  Anjuran untuk selalu mengingat kematian karena setiap jiwa pasti akan mati, hanya saja waktunya tidak diketahui karena itu harus ada persiapan setiap jiwa untuk menghadapinya.

 

2.      Wasiat Sebelum Mati

 

اَمْ كُنْتُمْ شُهَدَاۤءَ اِذْ حَضَرَ يَعْقُوْبَ الْمَوْتُۙ اِذْ قَالَ لِبَنِيْهِ مَا تَعْبُدُوْنَ مِنْۢ بَعْدِيْۗ قَالُوْا نَعْبُدُ اِلٰهَكَ وَاِلٰهَ اٰبَاۤىِٕكَ اِبْرٰهٖمَ وَاِسْمٰعِيْلَ وَاِسْحٰقَ اِلٰهًا وَّاحِدًاۚ وَنَحْنُ لَهٗ مُسْلِمُوْنْ

 

” Apakah kamu menjadi saksi saat maut akan menjemput Yakub, ketika dia berkata kepada anak-anaknya, “Apa yang kamu sembah sepeninggalku?” Mereka menjawab, “Kami akan menyembah Tuhanmu dan Tuhan nenek moyangmu yaitu Ibrahim, Ismail dan Ishak, (yaitu) Tuhan Yang Maha Esa dan kami (hanya) berserah diri kepada-Nya.”  ( Qs. al-Baqarah [ 2 ] : 133 )

 

1)     Nabi Yakub sebelum meninggal dunia  berwasiat kepada anak-anaknya yang berjumlah 12 laki-laki sebagaimana yang disebutkan dalam firman Allah Subhanahu wa Ta’ala,

 

اِذْ قَالَ يُوْسُفُ لِاَبِيْهِ يٰٓاَبَتِ اِنِّيْ رَاَيْتُ اَحَدَ عَشَرَ كَوْكَبًا وَّالشَّمْسَ وَالْقَمَرَ رَاَيْتُهُمْ لِيْ سٰجِدِيْنَ

 

“(Ingatlah), ketika Yusuf berkata kepada ayahnya, “Wahai ayahku! Sungguh, aku (bermimpi) melihat sebelas bintang, matahari dan bulan; kulihat semuanya sujud kepadaku.” ( Qs. Yusuf [ 12 ] : 4)

 

Para Ulama menjelaskan bahwa yang dimaksud sebelas bintang adalah saudara Nabi Yusuf, sehingga kalau ditambah dengan Nabi Yusuf semua anak Nabi Yakub adalah dua belas orang.

 

2)     Wasiat Nabi Yakub kepada anak-anaknya adalah wasiat keagamaan bukan harta benda. Isi wasiat tersebut adalah pertanyaan kepada mereka.

مَا تَعْبُدُوْنَ مِنْۢ بَعْدِيْۗ

“Apa yang kamu sembah sepeninggalku?”

 

 Artinya Nabi Yakub sangat memperhatikan pendidikan agama anak-anaknya, dan sangat khawatir dengan masa depan agama anak-anaknya.

Inilah yang harus diperhatikan para orang tua zaman sekarang kepada anak-anak mereka.

Sayangnya banyak dari kita temui di masyarakat, para orang tua lebih khawatir keadaan dunia anaknya daripada keadaan agama mereka. Sebagian dari mereka, sebelum meninggal dunia bertanya kepada anak-anak mereka “ apa yang kalian makan sepeninggalanku?”

Mereka khawatir anak-anaknya tidak makan tetapi tidak khawatir anak-anak mereka bermaksiat atau berbuat syirik setelah orang tua mereka meninggal.

 

3)     Anak anak Nabi Yakub menjawab bahwa mereka menyembah Allah tuhannya bapak mereka Nabi Yakub dan tuhannya nenek moyang mereka yaitu, Nabi Ibrahim, Nabi Ismail, Nabi Ishaq,  tuhan yang Maha Esa dan mereka pasrah kepada-Nya.

4)     Ini mirip dengan pernyataan Nabi Yusuf salah satu anak Nabi Yakub, ketika beliau dalam penjara mendakwahi kedua temannya, Allah Subhanahu wa Ta’ala berfirman :

 

وَاتَّبَعْتُ مِلَّةَ اٰبَاۤءِيْٓ اِبْرٰهِيْمَ وَاِسْحٰقَ وَيَعْقُوْبَۗ مَا كَانَ لَنَآ اَنْ نُّشْرِكَ بِاللّٰهِ مِنْ شَيْءٍۗ ذٰلِكَ مِنْ فَضْلِ اللّٰهِ عَلَيْنَا وَعَلَى النَّاسِ وَلٰكِنَّ اَكْثَرَ النَّاسِ لَا يَشْكُرُوْنَ

 

“Dan aku mengikuti agama nenek moyangku: Ibrahim, Ishak dan Yakub. Tidak pantas bagi kami (para nabi) mempersekutukan sesuatu apa pun dengan Allah. Itu adalah dari karunia Allah kepada kami dan kepada manusia (semuanya); tetapi kebanyakan manusia tidak bersyukur.” ( Qs. Yusuf [ 12 ] : 38 )

 

Ayat ini menunjukkan bahwa Nabi Yakub sudah mendidik anak-anaknya tentang Tauhid sejak mereka kecil, sehingga pendidikan tersebut membekas pada diri mereka dimana saja mereka berada, bahkan pada masa-masa sulit didalam penjara. Bahkan mampu mendakwahkan nilai-nilai tauhid kepada orang lain. Pendidikan agama yang ketat sejak dini kepada anak-anak ternyata terkesan dalam hati mereka sampai akhir hayat mereka.

Oleh karenanya Nabi Yakub meninggal dunia dalam keadaan tenang dan bahagia karena anak-anaknya masih berada di atas jalan yang lurus, jalan tauhid dan jauh dari kesyirikan.

 

3.      Sama  Amal Masing-Masing

 

تلْكَ اُمَّةٌ قَدْ خَلَتْ ۚ لَهَا مَا كَسَبَتْ وَلَكُمْ مَّا كَسَبْتُمْ ۚ وَلَا تُسْـَٔلُوْنَ عَمَّا كَانُوْا يَعْمَلُوْنَ

 

“Itulah umat yang telah lalu. Baginya apa yang telah mereka usahakan dan bagimu apa yang telah kamu usahakan. Dan kamu tidak akan diminta (pertanggungjawaban) tentang apa yang dahulu mereka kerjakan.”

( Qs. al-Baqarah [ 2 ] : 134 )

 

Itulah cerita hidup orang-orang terdahulu. Nabi Ibrahim, Nabi Ismail, Nabi Ishaq, Nabi Yaqub yang memegang teguh agama mereka hingga akhir hayat. Mereka akan mendapatkan pahala atas amal perbuatan mereka . sedangkan kalian wahai umat Islam, umat Yahudi dan umat Nasrani akan mendapat pahala sesuai dengan amal kalian.

 

Jika kalian memegang agama tauhid dengan baik sebagaimana mereka, kalian pun akan mendapat pahala seperti mereka. Tetapi jika kalian tidak mau bertauhid dan masuk Islam, maka cerita nenek moyang kalian tidak akan membantu kalian dari azab yang pedih. Dan pada hari kiamat kalian tidak ditanya tentang apa yang mereka kerjakan, yang akan ditanya adalah apa yang kalian kerjakan.

 

ومن بطع به عمله لم يسرع به نفسه

 

 “Barang siapa yang lambat dalam beramal, maka tidak bisa dipercepat oleh nasab keturunannya” (HR. Muslim, No. 6299)

 

Wallahu A’lam

****

Jakarta, Rabu 19 Januari 2022.

 

KARYA TULIS